Bagaimana Mengatur Distorsi Dengan Lensa Kamera

Bagaimana Mengatur Distorsi Dengan Lensa Kamera

Jasa Foto Wedding Jakarta Terpercaya – Distorsi ini lebih terlihat saat bekerja dengan garis sejajar yang diposisikan di tepi kancah, dimana efeknya dimaksimalkan. Lensa zoom akan mengalami sebagian besar distorsi ini (barrel), juga terlihat di tengah adegan dimana akan ada semacam pembengkakan.

Lensa juga mungkin mengalami distorsi bantalan. Dalam hal ini kebalikan dari efek laras terjadi dan gambarnya sepertinya tersedot dimana masalah disorot.

Distorsi tidak hanya dan hanya bergantung pada lensa. Ini bervariasi tergantung jarak Anda dari subjek. Bagi fotografer lansekap dan arsitektur, distorsi lensa ini adalah isu yang sangat penting karena, dalam menggambarkan, misalnya, sebuah istana, sangat penting citra itu terlihat seperti kenyataan. Masalahnya jauh lebih tidak jelas, misalnya saat mengambil potret foto garis lurus tidak ada dan fenomena laras atau bantalan tidak terlihat.

Sebagian besar produsen lensa utama, untuk memecahkan distorsi dan penyimpangan (atau lebih tepatnya batas), telah berorientasi pada produksi lensa aspherical. Di seberang lensa sferis, lensa aspherical memiliki permukaan melengkung yang mampu memperbaiki penyimpangan. Hal ini dimungkinkan karena lensa aspherical memungkinkan sinar cahaya melewati elemen dan bertemu pada satu titik, sehingga setiap sinar cahaya jatuh pada sensor, sehingga mengurangi distorsi yang disebabkan oleh beberapa balok yang bepergian. melalui berbagai elemen.

pembukaan

Salah satu fitur utama yang dicari fotografer di lensa adalah aperture maksimumnya. Ini, seperti kita ketahui, secara langsung mempengaruhi kedalaman lapangan dan kemampuan untuk bekerja dalam kondisi kurang cahaya. Aperture lensa, diukur dalam f stop, didefinisikan oleh ukuran murid (diafragma) lensa ini sebanding dengan kuadrat panjang fokus lensa.

Misalnya, lensa 50mm bisa mencapai nilai stop f 1.2. Untuk lensa dengan panjang fokus 100 mm, diameter 4x ukuran lensa 50mm perlu mencapai f 1.2 yang sama. Kemudian f-stop secara langsung terikat pada focal length daripada diameter diafragma.

Perlu juga diingat bahwa lensa 50mm memiliki bidang penglihatan yang lebih luas dan oleh karena itu cahaya masuk lebih banyak. Lensa tele yang besar, memiliki elemen frontal yang sangat besar (dan karenanya kurang terang), harus diimbangi, yang menghasilkan penyimpangan bola yang pada gilirannya memerlukan peningkatan jumlah elemen kelompok. Elemen lebih banyak berarti kaca lebih banyak dan lebih banyak kaca berarti biaya yang pasti lebih tinggi.

bokeh

Dalam istilah fotografi, bokeh adalah cara lensa menangkap titik terang yang tidak fokus. Setiap lensa menawarkan bokeh yang berbeda tergantung disainnya. Kemampuan lensa untuk memperbaiki penyimpangan bola berkontribusi pada bokeh karena memungkinkan (lebih tepatnya, meningkat) lampu jatuh di luar fokus bertambah dalam ukuran. Tujuan profesional memiliki kemampuan lebih besar untuk mengatasi distorsi ringan di area yang tidak fokus melalui kombinasi elemen yang dikelompokkan, sehingga menghasilkan efek bokeh yang berkurang.

Leave a Reply

Comment
Name*
Mail*
Website*